Tag Archives | Book Your Blog

Mengunyah Satu Sisi? Rugi Banget!

Dokter Gigi Gaul sering dianggap Tukang Sulap sama beberapa pasien [padahal Dokter Gigi Gaul kan juara sepak takraw pas 17-an]. Soalnya, kenal juga enggak sama tuh pasien, tapi Dokter Gigi Gaul tahu, kalo pasien tersebut cuma mengunyah satu sisi. 

      Padahal itu bukan sulap, tapi murni ilmu pengetahuan.

     Kamu pengin jadi “Tukang Sulap” karbitan juga? Bersiaplah, Dokter Gigi Gaul akan mengajari kamu!

      Tapi sebaiknya kamu harus tahu beberapa hal terlebih dahulu. 

Mengunyah satu sisi, adalah suatu keadaan dimana kamu atau seseorang terbiasa hanya menggunakan satu sisi mulutnya saja untuk makan.

     Entah itu sebelah kanan atau sebelah kiri. [Jangan bilang kamu makan pake bagian depan aja, karena kalau begitu, ada kemungkinan kamu siluman kelinci..]

     Kebiasaan mengunyah satu sisi ini sebenarnya memiliki beberapa kerugian.

     Pertama, kamu dikasih mulut sama Tuhan 32 gigi [mungkin beberapa orang hanya 28, tetapi itu akan dibahas di artikel lain] di dua sisi mulut, untuk menghaluskan makanan yang akan kamu telan.

     Dan kamu hanya mengunyah menggunakan 16 gigi di satu sisi saja? Yang 16 lagi dianggurin? Rugi amat kan.

     Makanan yang seharusnya lumat sempurna jadi cuma lumat 1/2 sempurna. Lambung-pun jadi bekerja 2x lebih keras.

     Kedua, meskipun tidak disadari ada beberapa pengaruh mengunyah satu sisi terhadap tubuh.

     Bahu kamu sering pegal di salah satu sisi saja? Gak hilang pegalnya walaupun udah minum obat satu apotek? Meskipun udah dipijit sama tukang pijat profesional berlisensi internasional? Itu pengaruh mengunyah satu sisi.

Gejala bahu pegal ini biasanya terasa pada sisi yang lebih dominan dipakai mengunyah.

     Ketiga, pembukaan mulut kamu jadi gak simetris lagi. Mulut kamu akan mencong ke arah sisi yang kurang sering dipakai mengunyah.

     Kamu mungkin gak sadar, tapi beberapa dokter gigi itu sebuah “pemandangan” yang memilukan dan menganggu sekali. 😀

     Dan kamu gak tahu, apakah orang yang kamu temui selanjutnya adalah seorang Dokter gigi. Terus kamu sakit hati, karena dia mengeluarkan muka tipe “ngajak berantem” waktu  melihat kamu berbicara.

     Keempat, pembentukan karang gigi kamu akan terjadi lebih cepat dari manusia yang mengunyah normal 2 sisi. Hal ini akan dijelaskan lebih lanjut di akhir artikel.

     Penyebab kebiasaan buruk ini ada beberapa diantaranya:

  1. Faktor Trauma. 

         Trauma dalam dunia kesehatan adalah sebab, bukan akibat. 

         Begini, waktu kecil kamu mengalami pengalaman horor, dan kamu jadi TRAUMA terhadap satu hal, misalnya balon. Balon pecah tepat di depan mata kamu, dan selanjutnya kamu jadi “takut”/trauma terhadap balon. Bukan itu trauma yang dimaksud. 

         Trauma disini adalah sebab. Kamu mengunyah satu sisi karena ada trauma, misalnya benturan atau kebiasaan buruk menggeretakkan gigi. [Mau tahu lebih lanjut soal menggeretakkan gigi? jangan malu nanya ke Dokter gigi Gaul yaw 😀 ]

  2. Faktor Lokal. 

         Lokal ini maksudnya gak jauh dari lingkungan gigi dan mulut. 

         Misalnya, ada gigi yang berlubang besar di satu sisi, dan sakit kalo kemasukkan makanan. Karena menghindari hal itu, maka kamu mengnyah di sisi yang “tidak menimbulkan sakit” .

         Ato karena sebelumnya ada sariawan yang “menetap” karena kamu suka menggigit-gigit pipi atau tertusuk kawat dan alat gigi [baca: perawatan behel] kamu. Jadi kamu menngunyah disisi/ zona nyaman. [Masih banyak yang laen. Penasaran? Minta penjelasan lebih lanjut ke Dokter Gigi Gaul atau Dokter Gigi pilihan kamu]

Kebiasaan buruk mengunyah satu sisi ini bisa diatasi dan atau disembuhkan.

     Tapi yang bisa, hanya Dokter Gigi. Tentunya setelah mengetahui apa faktor penyebab kebiasaan buruk ini dimulai.

     Dan gak ada salahnya kamu tahu biar Dokter Gigi kamu gak meremehkan kamu.

     Percaya deh, Dokter gigi akan memberi perhatian “istimewa” pada pasien yang berpengetahuan lebih.

     Mereka menganggap pasien tersebut sudah melek kesehatan gigi. Dan mereka senang mendapat pasien seperti ini, karena dianggap “sedikit meringankan” pekerjaan mereka [tidak harus menerangkan dari nol/ awal]

     Nah, seperti janji di awal artikel, kamu akan Dokter Gigi Gaul kasih tau rahasia untuk jadi Tukang Sulap.

     Caranya, pertama-tama, suruh teman, saudara atau kenalan kamu untuk membuka mulut.

     Terus perhatikan dimana karang gigi terbanyak di mulut bawahnya. Misalnya seperti ini.

      Ini tampak atas gigi mulut bawah, dengan kalkulus [yang warnanya kuning] di sebelah kiri korban. Berarti si korban mengunyah dominan di sebelah kanan. Bilang aja “Lu pasti biasa ngunyah di sebelah kanan doang, ya” Nah, dia pasti terperangah [jiah, terperangah..!] 

Terus untuk menambah dramatis suasana, terusin omongan kamu, “Bahu lo yang sebelah kanan pasti sering pegel ya”

     Selesai. Kamu pasti langsung dicap “penganut ilmu hitam kedokteran gigi” hikhikhik..

Selamat mencoba, jangan lupa ngasih kabar ke Dokter Gigi Gaul gimana hasilnya yaw.. 

     Dan untuk menambah ketegangan buat kamu yang baca, Dokter Gigi Gaul nanti akan menerbitkan artikel tentang bahaya karang gigi terhadap kelangsungan kesehatan gigi dan rongga mulut kamu. Waspadalah! BWAHAHAHAHA!!! [efek ketawa setan di dalem goa]

Salam MagaHaya!

sumber: internet
Baca artikel ini

Takut Ke Dokter Gigi? Rugi! Ayo, Ketahui dan Atasi!

Pernah ngalamin suatu suasana dimana gigi kamu sakiiit banget, sampai kamu gak nyenyak makan dan gak enyak tidur [karena memikirkan si jantung hati?] seharian?

     Tapi kamu gak mau pergi ke Dokter Gigi karena lebih baik dicambuk 100 kali bolak balik pake ekor ikan pari? Hmm, kalo jawabannya iya, berarti kamu mungkin menderita Dental Phobia!

#musik dangdut horor berkumandang..

     Kabar baiknya, kamu enggak sendirian di dunia ini. Menurut Wikipedia, sekitar 75% orang menderita Dental Phobia. itu berari 3 dari 4 orang yang kamu temuin, males [baca: kalo bisa engak, mendingan enggak deh] berurusan sama dunia persilatan pergigian! 
Salah satu kawan sependeritaan kamu adalah MagaHaian yang ngerequest artikel bahasan ini, Pemilik blog Symphony of Elegy 😀
 
     Entah itu berurusan dengan Dokter Gigi, Klinik Gigi atau Peri Gigi [?]. Tapi biasanya gak takut kalo suruh denger musik Band Gigi [Wajar bila terucap..namamu malam ini..]
     Tapi, dental phobia ini, berbeda dengan dental anxiety atopun dental fear [hegh, pake bahasa manusia bisa, Dok?]
     Kita pahami satu-satu [aku sayang ibuk], ya..
     Dental Anxiety itu ke’takut’an akan segala sesuatu yang berhubungan dengan dunia pergigian tapi gak memiliki dasar yang jelas, kenapa bisa merasa takut. 
     Misalnya ada yang ngajak kamu buat nemenin ke Dokter Gigi, terus kamu bilang “Gak mau ah, serem!”. Itu dental anxiety. Apa yang diseremin, mungkin cuma kamu dan Tuhan yang tahu [Makanya kalo ke dokter gigi melek, jangan serem]. Hal ini lebih bersifat psikologis. Penyebabnya mungkin ‘ancaman’ yang kamu terima waktu kecil [baca artikel *klik*Sayang Anak? Sayangi Dokter Gigi!*klik*]
     Dental Fear itu kalo kamu diajak ke Dokter Gigi karena ngeluh gigi kamu sakit terus ngomong: “Minum obat aja dulu deh, sakit kemaren bekas gagal cabut gigi aja belom ilang lagi dari ingatan”. Atau “Kagak, dah, Dokter Gigi Gaul tuh kan makannya orok!”  Kamu takut karena pernah mengalami atau mengetahui hal yang menyakitkan dari perawatan gigi. Atau takut karena mendengar bisikan dan gosip seram tentang Dokter Gigi
     Entah sakit waktu disuntik bius, ato sakit waktu lagi dibor, atau ngedenger anak kecil nangis meraung-raung dari dalem ruang praktek dokter gigi, waktu kamu lagi nunggu giliran untuk dieksekusi. Kamu takut karena alasan yang jelas.
     Dental Phobia. Oke, phobia sendiri berarti Takut [dari bahasa Yunani, bukan Yu’ Nani tetangga kamu]. Tapi definisi yang lebih lanjut bilang, phobia itu adalah ketakutan berlebihan terhadap sesuatu hal, dalam hal ini kalau dental phobia -> perawatan pergigian. 
     Ini parah.

     Denger kata Dokter Gigi, langsung nyusruk di bawah bantal. Denger kata dibor, langsung nimba sumur berember-ember. [Denger kata undangan langsung puasa, siap-siap makan gratis] Hal ini biasanya gabungan dari Dental Anxiety dan Dental Fear

     Misalnya, kamu sakit gigi untuk pertama kalinya sejauh yang bisa kamu ingat, terus diajak ke dokter, kamu gak mau.

“Nanti sakit waktu dicabut. Kayak waktu itu, dibor aja sakit, apalagi cabut!” 

     Kamu pernah mengalami hal gak menyenangkan di dunia pergigian, dan menghubungkannya dengan perawatan lain yang berhubungan. Semua perawatan gigi = musibah. Kecuali besok kiamat, dan kamu gak mau mati sakit gigi, baru kamu paksakan silaturahmi dengan dokter gigi.
Yang perlu kamu tahu, kamu berada dalam kerugian besar kalo takut ke Dokter Gigi. Sebab banyak masalah kesehatan tubuh yang muncul karena masalah di gigi. Sinusitis sampe Penyakit Jantung ataupun Penyakit Paru-paru bermula dari kerusakan gigi.

Yang perlu kamu ingat, Phobia bisa diatasi. Asal ada kemauan dan niat.

     Perawatan kedokteran gigi di jaman yang makin moderen ini, menggunakan alat yang bisa semakin mengurangi stress dan trauma. Ada bor gigi yang bisa ngeluarin suara musik untuk mengganti suara “ngiiiing” [suara yang sama yang dikeluarin juga sama nyamuk satu eRTe terbang berjamaah]. Ato alat suntik dengan ukuran jarum yang makin kecil dan makin tidak sakit. Ato pengaplikasian gel untuk menghilangkan sakit waktu jarum suntik masuk ke gusi kamu [iya, beneran ada!]
     Menghilangkan phobia melalui metode hipnosis juga mulai semarak. Banyak phobia yang mulai berhasil dihilangkan melalui metode hipnosis.
     Sering ngobrol atau berkomunikasi dengan Dokter Gigi juga bisa menjadi alternatif. Kenali Dokter Gigi, dan ketahui bahwa Dokter Gigi bukan “tukang jagal”. Dokter Gigi adalah seorang “kawan” yang akan menyakiti “kawan’nya. Kalo denger Dokter A sadis dan suka ngepet, cari informasi soal Dokter B ato C. Cari  info mengenai Dokter Gigi yang nyaman untuk didatangi.
     Ayo, atasi ketakutan ataupun Phobia kamu. Kunjungi Dokter Gigi secara rutin, minimal 6 bulan sekali [kalo bisa lebih sering , misalnya per 3 bulan sekali, lebih baik] untuk mencegah hil-hil yang tidak diangankan [hal-hal yang tidak diinginkan – red]. Gigi sehat, badan sehat!
     Kalo merasa masih ada hal yang kurang dan ingin diketahui ato ditanyakan, jangan ragu-ragu ngasih tau via komeng atau e-mail ke doktergigiagam@gmail.com, key?
     Ato kalo mau ngeliat artikel lain diluar MagaHaya! langsung aja searching di Google dengan keyword dental phobia. Mungkin lebih lengkap dan sesuai dengan apa yang kamu cari, atau ingin diketahui. 😀


Salam MagaHaya!

sumber: internet
Baca artikel ini

Gigi Putih = Gigi Yang Sehat Dan Kuat! Enggak Juga!

     Saya gak pernah lupa menggosok gigi 3 kali sehari. Mungkin, kadang-kadang lebih dari 3 kali sehari. Tujuannya, saya ingin memiliki gigi yang sehat dan kuat. Semua jenis odol yang katanya bisa “membuat gigi menjadi putih” juga sudah saya coba. Tapi kenapa gigi saya tetap “kuning” ya? Bukannya gigi yang sehat dan kuat itu gigi yang “putih”?

     Pertanyaan ini, kayaknya hampir tiap hari ditanyakan sama pasien-pasien Dokter Gigi Gaul. Berbeda-beda versi, tapi, intinya ya cuma satu. Mereka penasaran, kenapa gigi mereka tetap “kuning”, padahal mereka rajin sikat gigi, bahkan dengan odol “pemutih” gigi yang diiklankan di tipi.

     Pertama sekali coba baca artikel mengenai “gigi kuning”ini .

     Dokter Gigi Gaul kadang-kadang suka becanda, ngomong ke pasien, “kalo pengen giginya “putih”, coba aja berkumur pake larutan pemutih pakaian.”

     Tapi, kayaknya becandaan [baca: joke] itu enggak lucu, soalnya gak pernah ada pasien Dokter Gigi Gaul yang ketawa setiap kali Dokter Gigi Gaul melontarkan pernyataan itu.

     Shock dan jijik, iya, tapi gak pernah ketawa. [Malah, Dokter Gigi Gaul hampir sedikit yakin, mungkin ada diantara mereka yang berfikir “Ni dokter sakit jiwa ya?”]

Tapi wajar. Kalo semua joke yang Dokter Gigi Gaul buat itu garing ‘lucu’, barangkali Dokter Gigi Gaul udah jadi Pelawak Gaul yang sukses.

     Tetapi, mungkin juga sense of humor pasien Dokter Gigi Gaul berada di bawah rata-rata [ini yang dinamakan ‘pembelaan diri’]. Apapun itu,..mungkin hanya Tuhan..yang tahu sgalanya..

     Meskipun, secara garis besar, bahan kimia yang dipake dalam larutan pemutih pakaian itu adalah bahan yang sama yang digunakan para dokter gigi profesional (karena ada “dokter gigi” yang terpaksa “profesional” [baca: tukang/ ahli gigi]) untuk memutihkan gigi pasiennya, yaitu Hidrogen Peroksida.

     Ini serius.

     Namun, karena proses pengenceran yang berbeda, larutan pemutih pakaian tidak bisa secara mentah-mentah langsung diaplikasikan oleh pasien, karena dapat mengiritasi gusi.

Selain itu, hal ini bisa mengurangi pendapatan dokter gigi dan meningkatkan pendapatan produsen larutan pemutih pakaian, secara signifikan.

     Pada dasarnya, menyikat mahkota gigi – [bukan menyikat “gigi“, karena kalo MagaHayawan MagaHayawati bermaksud menyikat gigi, maka kamu harus menyikat semua bagiannya: mahkota dan akar gigi] bukan bertujuan untuk memutihkan mahkota gigi.

     Penyikatan mahkota gigi memiliki bermacam-macam tujuan. Diantaranya, membuat suasana mulut yang “asam“, menjadi “basa“. Karena suasana asam adalah faktor pembantu terbentuknya lubang di gigi. [Asam ini suasana, bukan rasa]

      Tujuan lain penyikatan gigi adalah untuk membersihkan lapisan plak yang menempel pada mahkota gigi.

     Plak adalah lapisan biofilm yang digunakan bakteri untuk menempel pada permukaan yang licin, seperti permukaan mahkota gigi.

Plak menghalangi saliva [baca: air liur] untuk memberihkan permukaan mahkota gigi.

Penyikatan mahkota gigi, menghilangkan plak tersebut, walaupun sifatnya sementara. Karena plak akan muncul lagi dan lagi. Datang meskipun tak diundang.

     Jadi, pada intinya, penyikatan gigi bukan bertujuan untuk memutihkan mahkota gigi. Berapa kalipun kamu menyikat gigi, apapun yang kamu pakai sebagai alat dan bahan bantu menyikat, hasilnya gaka akan berpengaruh banyak. Malahan bisa berakibat negatif kalau kamu berlebihan menyikat gigi.

Sikatlah gigi minimal 2x sehari. Maksimal 3 kali sehari.

Gigi putih terkadang hanyalah anugerah, tetapi tidak sehat karena tidak dirawat dengan baik.

Gigi yang sehat dan kuat adalah gigi yang dirawat dengan baik. Disikat teratur dan cukup, dan terkontrol oleh dokter Gigi minimal 6 bulan sekali..

Salam MagaHaya!

sumber: internet
Baca artikel ini

Mulut Kamu Bau? Ketahui, Atasi Dan Cegah Sekarang Juga!

Kalau banyak orang yang menutup hidung [baik sebelah lubang atau dua-duanya], atau berusaha menjaga jarak [baca: berdiri sejauh mungkin sebisa mereka dari posisi kamu berdiri] setiap kamu sedang berbicara, mungkin kamu menderita bau mulut.

     Tapi, permasalahannya, banyak yang tidak sadar kalo mereka memiliki masalah yang namanya bau mulut. Jadi mereka tidak berusaha untuk mengatasi bau mulut yang [mungkin] mereka miliki.

     Apalagi berusaha untuk mencegah.

     Mau tahu bagaimana caranya untuk mengetahui apakah kita kamu memiliki bau mulut atau tidak? [Jawab aja iya, supaya bisa diterusin artikel mengenai Cara Mengatasi dan Mencegah Bau Mulut ini].

     Iya? Oke, terima kasih. Ini dia caranya..

Keringkan jari kamu, lalu buka lebar-lebar mulut kamu. Selanjutnya, letakkan jari kamu [terserah, mau jari apa aja, asal jangan jari kaki] di bagian belakang lidah [pelan-pelan, supaya gak muntah]. Sekarang, keluarkan lagi jari kamu, dan keringkan di udara selama 5-10 detik.Lalu, hirup aroma jari kamu..Sedapp?

Kalo kamu berasa mau muntah abis mencium bau jari kamu sendiri tadi, kamu bisa dipastikan positif mengalami Bau Mulut.

Kalo enggak, coba lagi. Kalo enggak juga, berarti kamu gak menderita bau mulut. Kalo kamu ragu, kamu memiliki bau mulut atau enggak, segera silaturahmi ke Dokter Gigi.

Lalu apa yang dapat dan atau harus kamu lakukan untuk mencegah dan atau mengatasi bau mulut? Gampang kok!

Berikut tips mengatasi dan mencegah Bau Mulut dari Dokter Gigi Gaul:

Bersihkan mahkota gigi dan kawan-kawannya

Sewaktu kamu menyikat  mahkota gigi, jangan cuma membersihkan mahkota gigi, tetapi bersihkan juga lidah dan pipi kamu.

     Semua penghuni rongga mulut, memiliki hak dan kesempatan yang sama untuk dibersihkan. Bakteri penyebab bau mulut menempel di seluruh permukaan benda yang ada di mulut kamu. Mulai dari pipi, bibir, lidah sampai ke langit-langit.

Hindari makan [beraroma] tajam di pagi hari.

Hindari makan bawang, jengkol ataupun pete.

Juga pisau dapur, silet ataupun jarum pentul. Lagian gak enak juga, kan?

Makan permen karet disaat-saat tertentu

     Utamanya saat sulit membersihkan gigi dengan cara penyikatan. Misalnya pada saat setelah makan siang atau jalan-jalan sore bersama teman-teman.

Atau mendadak mau ketemuan sama calon mertua.

Banyak minum air putih.

Bukan susu, tapi air minum yang warnanya =lebih tepatnya- bening.

Air dapat melarutkan sebagian bahan makanan yang mungkin menempel di permukaan lidah dan gigi.

Sering berpuasa.

     Menurut hukum logika ataupun sebab akibat yang terbaru, semakin sedikit jumlah makanan yang kamu konsumsi, maka semakin sedikit pula sisa makanan yang mungkin menempel di permukaan-permukaan anggota mulut kamu.

Organ pencernaan memiliki kesempatan yang cukup untuk beristirahat dan mendapat energi baru untuk melakukan tugasnya secara baik dan benar.

     Dapet pahala lagi 😀 [tapi ingat ya, bau mulut yang dihasilkan saat berpuasa berbeda dengan penyakit Bau Mulut.]

Kunjungi Dokter Gigi secara teratur.

     Hal ini bukan promosi. Tetapi Dokter Gigi dapat membantu kamu mengurangi dan mengatasi bau mulut. Dengan pembersihan karang gigi dan penambalan gigi kamu yang berlubang. Kalo gak percaya, coba datangi Dokter Gigi kamu. Kalu masih meragukan datengi Dokter Gigi Gaul! Hikhikhik..

 

Tapi..walaupun sudah kenal dengan bau mulut, jangan disayang ya 😀 [Khusus penganut paham – Tak kenal maka tak sayang]

Salam MagaHaya!

sumber: internet
Baca artikel ini

Cokelat Bikin Gigi Sehat. Nyam, Nyam!

Beberapa pendapat di masyarakat mengatakan, bahwa coklat tidak baik untuk kesehatan gigi. Tetapi kini, ada pendapat yang menyatakan kalau coklat baik untuk kesehatan gigi. Sebenarnya, yang mana yang betul, ya?

Coklat atau Cokelat, makanan yang sering menimbulkan ‘ketagihan’ [dan tidak perlu berurusan dengan pihak berwajib],  adalah bentuk olahan kasar dari pohon yang bernama sama.

     Coklat memiliki nama latin Theobroma cacao  atau artian secara harfiahnya food of the Gods [makanan Dewa – salah satunya mungkin Dewa Budjana, dan tidak tertutup kemungkinan Ki Hajar DEWAntara], memiliki banyak kandungan zat-zat yang berguna bagi kesehatan tubuh.

Antioksidan yang dikandung badan coklat yang baik untuk kesehatan diantaranya fenol (polifenol), flavonoid dan katekin.

     Tetapi coklat dengan kandungan antioksidan yang tersebut ini, adalah coklat murni, yang belum diberi pemanis.  Dan bukan sari rasa coklat, yang bukan berasal dari buah coklat murni, yang biasa digunakan untuk perasa susu kemasan.

     Selain kandungan antioksidan tersebut diatas, ternyata ada ‘hal’ lain dari coklat yang bermanfaat, yang ditemukan oleh peneliti dari Universitas Osaka di Jepang.

     Para peneliti tersebut menemukan bahwa kulit biji coklat -yang biasanya dibuang menjadi limbah dalam proses pembuatan coklat- memiliki efek anti bakteri pada mulut dan dapat melawan secara efektif melawan plak dan agen merusak lainnya.

Pembusukan gigi terjadi, ketika bakteri dalam mulut merubah sisa makanan atau gula menjadi asam, dan menghasilkan plak yang menempel di permukaan gigi, yang menyebabkan karies.

     Selama tiga bulan, penelitian ini menemukan bahwa subyek penelitian dengan diet gula tinggi memiliki 14 lubang rata-rata dibandingkan dengan hanya enam lubang pada mereka yang menerima olahan kulit biji kakao dalam makanan mereka.

     Menurut keterangan yang diberikan kepada majalah New Scientist, Takashi Ooshima, dari Osaka University, mengatakan, temuan ini bisa mengarah pada pengobatan baru untuk mengatasi dan mencegah kerusakan gigi.

     Peneliti berencana mengembangkan temuan ini, untuk memasukkan ekstrak biji kakao tadi ke dalam pasta gigi atau obat kumur.

     Coba bayangin,  gimana enaknya kalo ada pasta gigi, atau obat kumur dengan aroma coklat. Pasti bisa bikin anak-anak ketagihan sikat gigi. Dan termasuk orang dewasanya juga.

     Tetapi ada satu hal yang perlu diingat.

Bukan berarti coklat baik untuk kesehatan gigi.

     Karena seperti yang telah disebutkan sebelumnya, coklat yang dibahas disini, bukan ‘coklat’ yang ada di pasaran yang telah diolah dengan menggunakan bahan pemanis buatan. Tetapi, ‘coklat’ yang merupakan olahan dari kulit biji coklat.

     Dan, bukan berarti coklat buruk untuk kesehatan gigi. Selama kita melakukan hal yang tepat, kita dapat menikmati coklat, yang bukan olahan ekstrak kulit biji coklat tersebut -dalam batas yang wajar-.

     Ada tips mengenai hal yang bisa dilakukan MagaHaian, supaya aman mengkonsumsi coklat tanpa merusak gigi. [dikumpulkan dengan susah payah dari berbagai sumber yang bisa ditemukan]. Perhatikan hal-hal berikut:

Jangan makan coklat dengan cara mengemut terlalu lama

     Lumeran coklat yang telah menempel bisa masuk ke sela-sela gigi dan gusi, sehingga sulit dibersihkan hanya dengan penyikatan gigi.

Cepat berkumur dengan air putih setelah kita makan coklat

     Air putih, jangan air aki, ya. Apalagi air keras. Air putih membantu kerja ludah membersihkan sisa coklat yang menempel pada permukaan mahkota gigi.

Apabila memungkinkan, sebaiknya segera sikat gigi setelah makan coklat

Semakin lama coklat menempel pada permukaan mahkota gigi, semakin banyak sisa makanan yang menempel pada plak yang terbentuk pada permukaan mahkota gigi.

     Hal ini bisa menyebabkan gigi cepat berlubang.

Banyak makan buah yang berserat, padat, tidak terlalu keras, dan berair.

     Hal ini bisa membantu membersihkan sisa coklat yang menempel di sela-sela gigi. Makan duren, pisang, apel dan pir adalah alternatif buah yang disarankan.

Untuk duren dan pisang sebaiknya tidak dimakan bersama dengan kulitnya seperti apel dan pir.

Makan permen karet yang tidak terlalu manis.

      Ini juga membantu mengangkat sisa coklat dari permukaan gigi.

     Selain itu permen karet juga bisa sebagai alternatif diet. Baca artikel Alternatif Diet: Mengunyah Permen Karet

Salam MagaHaya!

sumber: internet
Baca artikel ini

Selalu berkonsultasi dengan tenaga kesehatan profesional offline untuk menangani masalah kesehatan yang sedang dialami. Jangan bertindak tidak sesuai saran tenaga kesehatan profesional hanya karena sesuatu informasi kesehatan yang dibaca di situs ini.

dokter gigi, blog dokter gigi, blog kesehatan gigi, blog kedokteran gigi, kedokteran gigi, kedokteran gigi mulut, buku kedokteran gigi, penyakit mulut, ilmu penyakit mulut,poster kesehatan gigi dan mulut, makalah kesehatan gigi dan mulut, leaflet kesehatan gigi dan mulut, kuesioner kesehatan gigi dan mulut,kti kesehatan gigi dan mulut,kesehatan mulut dan gigi,kesehatan gigi dan mulut ppt,kesehatan gigi dan mulut pdf,kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,kesehatan gigi dan mulut pada anak,kesehatan gigi dan mulut,cara menjaga kesehatan gigi dan mulut,manfaat menjaga kesehatan gigi dan mulut,materi kesehatan gigi dan mulut,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut ppt,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut pada lansia,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut pada anak,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut,pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut,pentingnya kesehatan gigi dan mulut,pengetahuan tentang kesehatan gigi dan mulut,pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut,pelayanan asuhan kesehatan gigi dan mulut,menjaga kesehatan gigi dan mulut, materi penyuluhan kesehatan gigi dan mulut, artikel tentang kesehatan gigi dan mulut, artikel kesehatan gigi dan mulut lansia,balai kesehatan gigi dan mulut makassar,booklet kesehatan gigi dan mulut,bpjs kesehatan gigi dan mulut,buku kesehatan gigi dan mulut,bulan kesehatan gigi dan mulut,buruknya kesehatan gigi dan mulut,cara menjaga kesehatan gigi dan mulut lansia,cara menjaga kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,cerita kesehatan gigi dan mulut,contoh kesehatan gigi dan mulut,contoh makalah kesehatan gigi mulut,d3 kesehatan gigi dan mulut unair,data kesehatan gigi dan mulut menurut who,data kesehatan gigi dan mulut nasional,definisi kesehatan gigi dan mulut ebook download,definisi kesehatan gigi dan mulut menurut para ahli,definisi kesehatan gigi dan mulut menurut who,dinas kesehatan gigi dan mulut bandung,ebook kesehatan gigi dan mulut,edukasi kesehatan gigi dan mulut,epidemiologi kesehatan gigi dan mulut,esai kesehatan gigi dan mulut,evaluasi kesehatan gigi dan mulut,flipchart kesehatan gigi dan mulut,formulir kesehatan gigi dan mulut,forum kesehatan gigi dan mulut,fungsi kesehatan gigi dan mulut,gambar kesehatan gigi dan mulut,gambaran kesehatan gigi dan mulut,gangguan kesehatan gigi dan mulut,gangguan kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,hari kesehatan gigi dan mulut,hari kesehatan gigi dan mulut dunia,hari kesehatan gigi dan mulut nasional,hari kesehatan gigi dan mulut sedunia,hubungan kesehatan gigi dan mulut dengan perilaku,ibu hamil dan kesehatan gigi mulut,indikator kesehatan gigi dan mulut masyarakat,indikator kesehatan gigi dan mulut menurut who,indikator kesehatan gigi dan mulut terbaru,indikator kesehatan gigi dan mulut who,indikator kesehatan gigi dan mulut yang terbaru,jeruk nipis untuk kesehatan gigi dan mulut,jurnal kesehatan gigi dan mulut anak,jurnal kesehatan gigi dan mulut anak pdf,jurnal kesehatan gigi dan mulut masyarakat,jurnal kesehatan gigi dan mulut pada anak pdf,jurnal kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,jurnal kesehatan gigi dan mulut pada lansia,kader kesehatan gigi dan mulut,karangan kesehatan gigi dan mulut,kasus kesehatan gigi dan mulut,kebijakan kesehatan gigi dan mulut,kegiatan kesehatan gigi dan mulut,kegiatan kesehatan gigi dan mulut di puskesmas,kesehatan gigi dan bau mulut,kesehatan gigi dan mulut,kesehatan gigi dan mulut adalah,kesehatan gigi dan mulut adalah menurut who,kesehatan gigi dan mulut adalah pdf,kesehatan gigi dan mulut anak,kesehatan gigi dan mulut anak berkebutuhan khusus,kesehatan gigi dan mulut anak di indonesia,kesehatan gigi dan mulut anak pdf,kesehatan gigi dan mulut anak powerpoint,kesehatan gigi dan mulut anak ppt,kesehatan gigi dan mulut anak sekolah,kesehatan gigi dan mulut anak usia sekolah,kesehatan gigi dan mulut balita,kesehatan gigi dan mulut dalam pandangan islam,kesehatan gigi dan mulut depkes ri,kesehatan gigi dan mulut di indonesia,kesehatan gigi dan mulut di indonesia pdf,kesehatan gigi dan mulut di puskesmas,kesehatan gigi dan mulut ibu hamil,kesehatan gigi dan mulut indonesia,kesehatan gigi dan mulut jurnal,kesehatan gigi dan mulut jurnal pdf,kesehatan gigi dan mulut lansia,kesehatan gigi dan mulut liputan6,kesehatan gigi dan mulut makalah,kesehatan gigi dan mulut masyarakat,kesehatan gigi dan mulut masyarakat indonesia,kesehatan gigi dan mulut menurut depkes ri,kesehatan gigi dan mulut menurut para ahli,kesehatan gigi dan mulut menurut who,kesehatan gigi dan mulut merupakan,kesehatan gigi dan mulut pada anak,kesehatan gigi dan mulut pada anak berkebutuhan khusus,kesehatan gigi dan mulut pada anak jurnal,kesehatan gigi dan mulut pada anak pdf,kesehatan gigi dan mulut pada anak sd,kesehatan gigi dan mulut pada anak sekolah,kesehatan gigi dan mulut pada anak usia dini,kesehatan gigi dan mulut pada anak usia sekolah,kesehatan gigi dan mulut pada balita,kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil pdf,kesehatan gigi dan mulut pada lansia,kesehatan gigi dan mulut pada lansia pdf,kesehatan gigi dan mulut pada lansia ppt,kesehatan gigi dan mulut pada masa kehamilan,kesehatan gigi dan mulut pada penderita dm,kesehatan gigi dan mulut pada remaja,kesehatan gigi dan mulut pada usia lanjut,kesehatan gigi dan mulut pdf,kesehatan gigi dan mulut power point,kesehatan gigi dan mulut ppt,kesehatan gigi dan mulut remaja,kesehatan gigi dan mulut sangat penting,kesehatan gigi dan mulut secara umum,kesehatan gigi dan mulut untuk anak,kesehatan gigi dan mulut untuk ibu hamil,kesehatan gigi dan mulut youtube,kesehatan gigi mulut,kesehatan gigi mulut,kesehatan gigi mulut anak,kesehatan gigi mulut ibu hamil,kesehatan gigi mulut pada ibu hamil,kesimpulan kesehatan gigi dan mulut,kliping kesehatan gigi dan mulut,kondisi kesehatan gigi dan mulut indonesia,konseling kesehatan gigi dan mulut,konsep kesehatan gigi dan mulut,konsultasi kesehatan gigi dan mulut,kontrol kesehatan gigi dan mulut,kti cara menjaga kesehatan gigi dan mulut balita,kti kesehatan gigi dan mulut,kti kesehatan gigi dan mulut pada anak,kuesioner kesehatan gigi dan mulut,laporan kesehatan gigi dan mulut,leaflet kesehatan gigi dan mulut,leaflet kesehatan gigi dan mulut anak,leaflet kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,lembaga kesehatan gigi dan mulut,lembaga kesehatan gigi dan mulut halim,lembaga kesehatan gigi dan mulut tni au,lp kesehatan gigi dan mulut,makalah kesehatan gigi dan mulut balita,makalah kesehatan gigi dan mulut lansia,makalah kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,makalah kesehatan gigi dan mulut pada lansia,makalah kesehatan gigi mulut,manfaat jeruk nipis untuk kesehatan gigi dan mulut,masalah kesehatan gigi dan mulut di indonesia,masalah kesehatan gigi dan mulut menurut who,masalah kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,masalah kesehatan gigi dan mulut pada remaja,materi kesehatan gigi dan mulut dokter kecil,materi kesehatan gigi dan mulut untuk dokter kecil,materi kesehatan gigi mulut,materi penyuluhan kesehatan gigi dan mulut ibu hamil,materi penyuluhan kesehatan gigi dan mulut untuk ibu hamil,materi penyuluhan kesehatan gigi dan mulut untuk lansia,materi penyuluhan kesehatan gigi dan mulut untuk masyarakat,menjaga kesehatan gigi dan mulut anak-anak dan ibu hamil,menjaga kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,menjaga kesehatan gigi dan mulut saat puasa,nutrisi untuk kesehatan gigi dan mulut,panduan kesehatan gigi dan mulut bagi ibu hamil,pelayanan kesehatan gigi dan mulut adalah,pelayanan kesehatan gigi dan mulut di rumah sakit,pelayanan kesehatan gigi dan mulut pada lansia,pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut ibu hamil,pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut pada lansia,penelitian kesehatan gigi dan mulut,pengaruh kesehatan gigi dan mulut terhadap halitosis,pengaruh narkoba terhadap kesehatan gigi dan mulut,pengertian kesehatan gigi & mulut,pengertian kesehatan gigi dan mulut menurut para ahli,pengertian kesehatan gigi dan mulut menurut who,pengertian kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,pengertian kesehatan gigi dan mulut secara umum,pengertian kesehatan gigi dan mulut terbaru,pengetahuan kesehatan gigi dan mulut adalah,pentingnya kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut ibu hamil,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut anak sd,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut ibu hamil,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut lansia,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil pdf,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil ppt,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut pada lansia,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut remaja,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut untuk anak sd,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut untuk ibu hamil,penyuluhan kesehatan gigi mulut,penyuluhan kesehatan gigi mulut ibu hamil,perawatan kesehatan gigi dan mulut bagi bayi dan balita,ppt kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,profil kesehatan gigi dan mulut indonesia,program kesehatan gigi dan mulut masyarakat pdf,program kesehatan gigi mulut masyarakat,pusat kesehatan gigi dan mulut makassar,pusat pelayanan kesehatan gigi dan mulut bandung,referensi kesehatan gigi dan mulut,riskesdas kesehatan gigi dan mulut,rumah sakit kesehatan gigi dan mulut bandung,sap kesehatan gigi dan mulut,sap kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,satpel kesehatan gigi dan mulut,seminar kesehatan gigi dan mulut,seputar kesehatan gigi dan mulut,skk kesehatan gigi dan mulut,skripsi kesehatan gigi dan mulut,skripsi kesehatan gigi dan mulut pada anak,slogan kesehatan gigi dan mulut,sop kesehatan gigi dan mulut,status kesehatan gigi dan mulut,survei kesehatan gigi dan mulut,target kesehatan gigi dan mulut,target nasional kesehatan gigi dan mulut,tentang kesehatan gigi dan mulut,teori kesehatan gigi dan mulut,tes kesehatan gigi dan mulut,tingkat kesehatan gigi dan mulut di indonesia,tips kesehatan gigi dan mulut,tips kesehatan gigi dan mulut bagi pengguna behel,tujuan kesehatan gigi dan mulut,upaya kesehatan gigi dan mulut,upaya kesehatan gigi dan mulut di puskesmas,upaya kesehatan gigi dan mulut masyarakat,usaha kesehatan gigi dan mulut masyarakat desa,uu kesehatan gigi dan mulut,uu tentang kesehatan gigi dan mulut,video kesehatan gigi dan mulut,dental health,dental health education,dental health center,dental health centre daerah khusus ibukota jakarta,dental health journal,dental health education journal,dental health care,dental health promotion,dental health program,dental health articles,dental health poster,dental health book dental health assessment,dental health and heart disease,dental health and pregnancy,dental health and breastfeeding,dental health and wellness,dental health and hygiene,dental health brochures,dental health blog,dental health diet,dental health diabetes,dental public health definition,dental health education posters,dental health effects on body,dental health facts,dental health for kids,dental health for seniors,dental health for life,dental health for toddlers,dental health formula

Powered by WordPress. Designed by WooThemes