Diet Bikin Mulut Jadi Bau?

halitosis

Tren saat ini orang rajin ngapdet soal lari. Intinya ngebakar kalori, biar terlihat lebih langsing. Ngomong ngomong soal terlihat langsing, enggak bisa dipungkiri pasti langsung kebersit kata diet. Nah soal diet, ada hal menarik yang perlu diketahui. Tahu enggak, kalau diet bisa bikin mulut jadi bau. Hloh, ciyusss.. Gimana hubungannya? 

Jadi gini, diet, terutama diet rendah karbohidrat -dimana kamu ngurangin asupan nasi, kentang dan karbo lainnya- menyebabkan tubuh ngebakar lemak yang ada di tubuh.

Seharusnya karbohidrat yang dibakar, untuk mendapatkan energi gerak bagi tubuh. Tapi karena asupan ke tubuh kamu batasi, tubuh mencari hal lain yang bisa dibakar supaya energi kamu tetap terbentuk. Pilihan yang ada, lemak.

Bedanya pembakaran lemak dan karbohidrat adalah, pada proses pembakaran lemak, bahan kimia  yang disebut keton, terbentuk. Keton yang terbentuk selanjutnya dilepaskan tubuh di nafas dan urin (air kencing). Dan keton ini baunya, eeew..!

halitosis

Keton juga salah satu bau penanda penyakit, seperti diabetes (penyakit gula)

Meskipun keton enggak bisa juga disalahkan sebagai aktor utama penyebab bau mulut pada diet. Jenis makanan yang dimasukin ke tubuh juga berpengaruh.

Maksudnya gini, anggaplah kamu diet, enggak makan nasi. Tapi tiap hari makan jengkol, pete ama ngegadoin bawang bombay. Enggak perlu ada pembentukan keton, mulut dan nafas kamu pasti bau 😀

Atau kalau butuh penjelasan yang lebih ilmiah, misalnya kamu ngehindarin karbo, dan memutuskan memperbanyak protein. Makanan dengan kandungan protein memproduksi kompon sulfur yang baunya juga naujubilah.

Tau wangi belerang kan? Kurang lebih kayak gitu ‘bau’ sulfur.

Eits, last but not least, inget, bisa aja kamu diet, dan muncul bau mulut, tetapi bau mulutnya bukan gegara diet kamu. Saran doktergigigaul, kalau kamu ada bau mulut, segera periksakan ke dokter gigi.

Biar jelas ketahuan penyebabnya, biar tepat cara penanganannya.

Salam hangat,

DokterGigiGAUL

, , ,

Powered by WordPress. Designed by WooThemes