Archive | Pengalaman Pribadi

Ngetes Aja..

      Setiap mau nambal pasien, baik lobangnya udah besar, dalem ataupun belum, doktergigigaul selalu melakukan sebuah ritual “prosedur standar kerja”.

     DokterGigiGaul selalu ngomong.. “Pak/Bu, kalo selama saya ngebor nanti, ada yang kerasa sakit atau gak nyaman, diangkat tangan kirinya, atau gerak2in kakinya, jadi saya berhentiin ngebornya. Jangan ditahan-tahan, sampe jadi ngegerakin kepalanya dan atau ngomong/teriak, tiba-tiba. Takut alat bornya meleset, bisa kena gusi atau pipi.”.

Pernah satu kali, doktergigigaul mo nambal. Gigi, bukan ban. Setelah melakukan sesi tanya jawab dan menentukan diagnosa penyakit, doktergigigaul segera melakukan ritual diatas. doktergigigaulpun langsung ambil kuda lumping kuda-kuda.

 

     Injek foot switch [injekan kaki buat muter bor]: check!, Bor muter: sip! Masukin footswitch, eh bor-nya ke mulut.. dan belum 3 detik..si pasien  langsung melambai ke kamera ngangkat tangannya ke atas!?

     What the duck!?
What happen, Aya naon?

Buru-buru doktergigigaul angkat kaki dari foot switch!

Langsung doktergigigaul keluarin alat bor tuh dari mulut si ibu, sambil terheran2. Perasaan, belum juga nempel mata bor tuh ke gigi, tapi kok udah sakit ya?

 

      Apa ada hal yang kelewat waktu pemeriksaan awal? Ato ada sesuatu hal yang si ibu gak omongin jujur waktu anamnesa? Ato ada alat tajem yang kena ke jaringan lunak si ibuk? Ato air dan udara dingin yang keluar dari bor ni yang bikin gigi si ibu ngilu? Ato karena PLN mulai sering melakukan penyalaan lampu bergilir lagi?

     Berbagai pertanyaan berkecamuk dalam pikiran doktergigigaul.

Apa gerangan yang terjadi sesungguhnya?

     Apa, Maria Mercedes.. Apa?!

      Begitu keadaan sudah terkendali, doktergigigaul nanya ke si ibu. “Kenapa Buk, apa yang kerasa gak nyaman atau sakit? Giginya, atau yang lain?”

Dan si ibu menjawab dengan dingin abiss..

“Gak, saya cuman ngetes aja, dokter beneran berenti apa enggak, kalo saya angkat tangan..Jangan sampe kejadian..” 

*gubrag!* towewewewew!

Salam MagaHaya!

sumber: internet
Baca artikel ini

Bakso vs Es Jeruk? – Gigi Yang Kalah!

     Udah 3 hari ini, si kodok kerak-kerok aja gak berhenti minta hujan. Tapi ada untungnya. Cuaca jadi gag bisa semena-mena panasnya. Sejuk menggelora dimana-mana. Seperti manusia gag normal pada umumnya, perut jadi gampang laper. Bawaannya jadi kayak orang ngidam, kelimpungan nyari makanan yang anget-anget kuku.

     Seperti yang telah dijelaskan dalam artikel: 10 Hal [Gag] Penting Tentang @doktergigigaul, warung bakso langsung jadi sarana utama pelampiasan. [Daripada, entar anaknya ileran terus?]

     Sampai disana, ternyata warung baksonya gag rame..tapi rame banggets! Lumayan, biasanya kesempatan jadi lebih besar buat ngeliat yang ‘sehat-sehat’ [sambil bawa ‘monyet’-nya] makan bakso. Mirip kayak kata bijak “Sekali cangkul dua tiga pulau terlewati

     Waktu duduk, sambil nunggu pesenan, doktergiggaul secara sengaja mendengar pesanan meja sebelah. [Kalo ada yang penasaran, sebelah yang dimaksud adalah sebelah kanan].

“Bakso 2, Jeruks [Jeruk Pake eS – red] 2!”

Haa, ini dia nih, yang didemenin sama doktergigigaul. Harus ‘dicontoh’. Pilihan kombinasi makanan dan minuman yang paling gag bagus buat kesehatan gigi. Jadi giginya gag sehat. Kalo gigi-nya gag sehat kan, pasti jadi banyak kerjaan buat dokter gigi [*menyeringai bahagia*]

Meskipun sebenernya, sebagai dokter gigi abnormal lainnya, doktergigigalaupun kadang suka kelepasan mengkombinasikan hal tersebut [tapi kejadian-nya udah lama banget, kira-kira 2 hari yang lewat, lah. doktergigigaul sendiri udah gag begitu inget lagi kapannya..]

Perubahan suhu yang terjadi pada gigi secara mendadak dapat menyebabkan lapisan email gigi teraniaya dengan sempurna.

Samakan dengan kejadian ini. Rebus telor. Angkat, Langsung masukin dalam air es. Terus rebus lagi. Angkat lagi.

Percobaan pertama mungkin efeknya gag akan langsung kelihatan, tapi setelah percobaan  ke 321 mudah-mudahan…[semoga, demi pertaruhan nama baik #berbisik] cangkang telornya akan rapuh. [gag percaya? langsung tes aja sendiri]

Cangkang telor itu diumpamakan email [kayak iklan pasta gigi yang di tipi *korban iklan] yang menerima deraan panas dan dingin yang silih berganti. Nasib akhir email mahkota gigi kurang lebih akan seperti itu.

     Jikalau [sedapp, jikalau..gaul gitu loh] sudah terbiasa melakukan hal itu, mungkin sulit untuk merubahnya seketika. Jadi yang sebaiknya MagaHaian lakukan mungkin memodifikasi dulu kebiasaan tersebut sedikit-sedikit.

Berikut tips yang mungkin layak dipertimbangkan:
1. Pesan bakso dingin [*pake es?* ya iyalah, kalo gak nanti jadi BAKO..] dan minuman dingin. Jadi gak akan merusak gigi. Kan sama-sama dingin..

2. Bawa uang pas-pasan. Hanya cukup untuk ongkos pulang-pergi dan beli bakso. Jadi gag mungkin bisa mesen minuman dingin. tar malu, duitnya kurang..

3. Jangan beli minuman pake es. Misalnya Kopi Ginseng. Pesen ke yang ngorder “Kopi GINENG 1” jadi dia tahu kalo kamu mau kopi ginSeng gak pake eS..

Atau kamu bisa mencoba untuk menunggu kurang lebih 20-30 menit sebelum diusir mulai mesen minuman dingin vaforit [<- yang protes sama ejaan ini, disumpahin alisnya rontok sebelah kiri doang] kamu. Karena suhu dimulut biasanya sudah dalam keadaan “siap” untuk menerima itu.

Salam MagaHaya!

Catatan Gigi-tal Kesehatan Gigi Mulut

Baca artikel ini

Orang Miskin [Gak] Boleh Sakit!

Pada kesempatan ini, doktergigigaul akan mengesampingkan segala hal yang bersifat gigi-awi dan berfokus pada curhat pribadi soal “sakit” secara umum.

     Udah 2 hari ini dua anak doktergigigaul mendadak dangdut sakit. Demam tinggi sampe 40 derajat. Kalo satu-satu sakitnya masih dalam status waspada. Tapi masalahnya sakitnya berjamaah, sehingga otomatis masuk “awas”.

     Panik, jelas. kerja terbengkalai, online keluar dari prioritas. Semua terfokus pada dua bujang yang tergeletak tak berdaya tiap 4 jam, setelah  efek obat sementaranya habis. 🙁

     Akhirnya, dengan terpaksa doktergigigaul meninggalkan kewajiban melayani masyarakat untuk sementara dan berfokus melayani raja-raja kecilnya. Disinilah segala [permasalahan] cerita berakar.

     Doktergigigaul pergi ke sebuah rumah sakit, berbekal surat pengantar dari Puskesmas. Tujuannya satu, berharap dengan surat rujukan akan diprioritaskan dalam pelayanan. Sebab, secara pribadi doktergigigaul memang memprioritaskan masyarakat dengan “surat pengantar”.  Baik itu “surat pengantar miskin” atau “keterangan tidak mampu” dari perangkat desa [lurah, kepala desa, dlsb] ataupun kartu “jaminan kesehatan”.

     Sebab kaum minoritas ini sering berfikiran negatif pada petugas kesehatan sehubungan dengan “kondisi” ekonomi. Dan untuk menepis paradigma di masyarakat, si “kurang mampu” akan diprioritaskan daripada si “mampu”.

Tetapi apa yang dialami, sungguh mengiris hati.

     Surat pengantar, yang notabene “harus” berjudul ASKES, karena doktergigigaul adalah PNS ternyata dinyatakan “tidak berlaku” 

Iya, TIDAK BERLAKU!

Watdepak!? 

     Jadi.., buat apa ada program ASKES selama ini. Buat apa gaji disunat untuk setoran ASKES? “Dialihkan” kemana dana itu?

Galau

     Karena bermaksud untuk “mempersingkat” waktu, doktergigigaul akhirnya memutuskan untuk masuk sebagai rakyat jelata [tanpa ASKES].

Muka resepsionisnya langsung berubah drastis, dari yang mirip orang mo BAB, ke muka yang baru minum obat pencahar tokcer.

Sumpah, NAJIS BANGET! [maaf]

     Terus, doktergigigaul dateng selepas shalat Jum’at sekitar jam setengah 2 di RS tersebut [yang memasang poster segede KINGKONG “MELAYANI ASKES PNS” di pintu masuk dan lobi resepsionis], ternyata harus menunggu sampai jam 2an karena dokter yang bersangkutan lagi gak “standby” di KaTePe TeKaPe! 

Halowww..Kalo gak mau jaga, mending gak usah jadi DOKTER! Kalo gak mau susah “nangkring” di RS ngelayanin pasien, jadi ARTIS aja!

     Gimana nasibnya kalo pasien udah sekarat? 

Miris.

     Sumpah, doktergigigaul pribadi berusaha menghindari hal itu.  

     Pasien gak pake nunggu lama, dokter selalu ada di tempat [meskipun sambil online :D], kecuali ada urusan seperti penyuluhan dan atau masalah kedinasan

Intinya, masyarakat adalah tuan dan dokter adalah pelayan. Itu inti DOKTER SEBAGAI ABDI MASYARAKAT!

Menjadi dokter adalah tentang PENGORBANAN, BUKAN MENGORBANKAN! 

[Jadi inget pengalaman 2 tahun yang lalu, doktergigigaul dateng ke sebuah RS di Jakarta dengan keluhan anak doktergigigaul muntah udah 5 kali sehari, mencret udah 12 kali sehari, dan dokter jaganya dengan sukses mendiagnosa anak doktergigigaul menderita ASMA! Plis deh! dukun beranak jalan mundur ambil ngesot juga tauk kalo itu MUNTAHBER – Muntah Berak!]

Kembali ke permasalahan utama. .

     Setelah akhirnya diperiksa, secara [tidak] mengejutkan, doktergigigaul telah “ditunggu seseorang yang “sengaja” dipasang sebagai “penggiring” keluarga/pasien untuk menuju LOKET PEMBAYARAN.

     Kayak semua pasien bakal kabur! [asli, ini sebenernya gak mengherankan, dengan pelayanan seperti itu]

     Dan, administrasinya benar-benar luar biasa! Bukan nominal yang jadi masalah, tapi kasirnya asli kayak robot!

     Atau memang robot?

     Yang sengaja dipasang supaya gak ada simpati buat yang kurang mampu [gila, bener-bener pengen rasanya ngeludahin tu orang]

     Pemberhentian berikutnya di apotik. yang ini lebih parah. Mulutnya gak pernah bisa senyum. doktergigigaul sempat yakin untuk sesaat, orang-orang tuh saraf senyumnya udah rusak semua.

     “Mana resepnya Pak? Tunggu disana, tar dipanggil lagi!” *melengos.

High! Kalo gag inget lagi puasa..

     Udahlah, itu dibiarin aja. Gak penting dibahas panjang lebar!

     Begitu akhirnya dipanggil buat “nebus” [ternyata selama ini obat buat anak doktergigigaul, diculik sama petugas apotek tersebut, jadi harus ditebus] obat..

Astaghfirullahaladzim!

     Kali ini nominal menjadi masalah!

     Masalahnya doktergigigaul tahu banget HET [Harga Eceran Tertinggi – Harga yang disarankan Kementrian Kesehatan untuk dijual ke masyarakat] obat-obat tersebut. Tapi ternyata, disini menjelma menjadi berlipat-lipat.

Terenyuh, asli terenyuh.

     Memikirkan bagaimana kalo masyarakat lain yang kurang mampu dihadapkan pada masalah ini. Harga obat sama dengan upah buruh bangunan ato tukang cuci selama 1,5 minggu, BERSIH! [tanpa dipotong pajak] 

Disinilah, baru terasa betapa sebenarnya sebagian dari kita “sangat beruntung”. Mendapat nikmat sehat, nikmat rezeki. Dan disinilah baru terasa betapa sebagian dari kita yang beruntung “lupa” bersyukur atas itu semua!

     Hegh, apa benar mengenai pendapat di masyarakat, ORANG MISKIN DILARANG SAKIT? Karena tidak akan mampu membayar obat bagus, pelayanan prima dan lain sebagainya yang selangit-langit?

sumber gambar dari sini

     Kepada seluruh pihak yang berkepentingan, tolonglah. Jangan asyik berada di “zona nyaman” diatas kursi empuk dan ruangan dingin. Terus berkoar memperjuangkan hak sehat orang miskin.

Di lapangan semua tak sesuai rencana! Di lapangan semua tak seindah realita yang diharapkan!

Seharusnya tidak ada orang miskin atau kaya. Semua seharusnya sama! Sama-sama memiliki hak untuk sehat!

      Semoga semua bisa segera berubah. Orang miskin TIDAK dilarang sakit. dan lebih utama lagi, ORANG MISKIN BISA SEMBUH seperti ORANG KAYA! Dengan obat yang sama, dengan pelayanan yang sama!

     Para sejawat, mari bersama kita tunjukkan. Dokter tidak selamanya money oriented. Tujuan kita bukan semata-mata uang. Tapi pelayanan. Melayani tanpa memandang segala embel-embel yang mungkin ada. Sehat untuk Semua! Sehat untuk Indonesia. MERDEKA!

     Mohon maaf kalau ada kata-kata yang kurang berkenan, dan ada beberapa profesi yang merasa tersindir karena tersangkutpaut dengan artikel ini. Semua tidak dimaksudkan dengan sengaja. Apabila ada keberatan ingin menambah saran untuk mengubah beberapa bagian dari artikel ini, doktergigigaul siap menerima untuk dipertimbangkan..

Salam MagaHaya!

sumber: internet

MagaHaian, siap-siap bikin Gerakan Satu Juta Koin Gaul buat #doktergigigaul yaw.. Just in Case (-.-“)

Catatan Gigi-tal Kesehatan Gigi Mulut

Baca artikel ini

Bingung Minum Obat Waktu Puasa? – Mitos Puasa

Banyak yang masih bingung dan ragu, kalo mau berobat [gigi] di waktu bulan puasa. Apalagi kalo sampai harus dilakukan tindakan perawatan gigi [baca: cabut gigi, perawatan syaraf gigi, dlsb]. Soalnya harus minum obat, yang ditakutkan akan membatalkan puasa!

     Tapi pernah gak terpikir, kalo penyakitnya dibiarin aja dan gag dilakukan perawatan, malah nantinya bukan cuman harus ngorbanin puasa, tapi juga ngorbanin waktu beraktifitas dan lebih banyak lagi? 🙁

Meskipun ada juga oknum kurang bertanggung jawab yang memanfaatkan minum obat untuk gak berpuasa 🙁

     Nah, buat yang ngerasa masih belom tau gimana cara mensiasati [jiah, kaya mo perang aja pake siasat] hal ini, doktergigigaul akan meng-berikan sedikit banyak petunjuk mengenai perobatan di dunia pergigian.

     Kalo dokter/gigi kamu menyarankan untuk meminum obat 3x sehari, kamu meminum obat tersebut dengan aturan [ini contoh ya] jam 7 pagi – jam 2 sore – jam 10 malam [kisaran 6-8 jam, diambil rata-rata 7 jam].

     Nah, kalo puasa jadwal nya jadi kacau beliau pastinya. Sahur jam 4 berarti minum obat lagi jam 11 siang? terus mo di’geser’ ke jam 6 sore? apa gak kelamaan [jadi 14 jam jaraknya?] nanti berikutnya minum jam 2 pagi? ato jam 4 pagi? ato bikin 14 jam kemudian lagi? wewewew, bingung kan?

Sama..

     Biar gak bingung #doktergigigaul akan berbagi pengalaman pribadi. Soalnya biasanya kalo dikasi contoh teori doang pada kagak percaya.

     Kebetulan kemaren pas awal puasa, doktergigigaul sakit kepala , jadi terpaksa minum obat antibiotik dan penahan sakit.

     Dan “terpaksa” waktu minum obatnya diganti jadi 9 malem dan jam 4 pagi aja[kisaran 7 jam]. Ternyata cukup efektif juga. Meskipun antara jam 4-5 terasa pening kepala mulai muncul [wajar #doktergigigaul kan ngelewatin jatah 1x minum obat], tapi gak sehebat waktu belom/ gak makan obat.

Masih bisa ilang kalo dibawa online 😀

 Jadi sebenernya obat sakit tuh, minum obat apa online ya? 😀

Jadi kalo kamu “terpaksa” berobat juga di bulan Ramadhan, coba aja ganti jadwal minum obat kamu supaya tersesuaikan seperti yang doktergigigaul lakukan.

     Gakpapa, jaraknya jadi jauh, yang penting “TERATUR”. Kalo gak teratur, itu yang kurang baik

     Hal ini bisa dijadikan senjata “orangtua” buat menghadapi anaknya yang gak mau puasa dengan beralasan “harus minum obat”

     Aturan-Nya semuanya pas! semua gak perlu penjelasan, karena udah jelas gak akan memberatkan atau menyulitkan. Kecuali kita sendiri yang membuatnya jadi sulit. Ato kita penganut prinsip “kalo ada yang susah, kenapa dibikin mudah?”..

Salam MagaHaya!

sumber: internet

PS: Ini tidak sepenuhnya telah dibuktikan secara ilmiah. Sebagian didasarkan bukti ilmiah, dan sebagian berdasarkan pengalaman empiris. Kurang yakin? konsultasi lebih lanjut dengan dokter/gigi kamu atau doktergigigaul yaw..

Baca artikel ini

Jangan Tanyakan atau Nyatakan Ini Ke Dokter Gigi!

Sebenernya ini bukan artikel serius, tapi cuman satu artikel yang Dokter Gigi Gaul buat karena ingin berbagi kebahagiaan aja. Berikut ini percakapan yang terjadi secara nyata dan tidak direkayasa. Perhatikan pertanyaan-pertanyaan yang (tidak terlalu) penting ini. Jangan sampai kamu yang menanyakannya ke Dokter Gigi kamu! 😀

PERTANYAAN

Pertanyaan Pertama

Dokter Gigi Gaul [DGG]: “Pak, setelah cabut gigi, jangan bikin suasana mulutnya jadi ‘panas’ ya. Jangan merokok dulu sampe besok pagi. Hindari minum teh atau kopi yang terlalu panas. Jangan makan bakso atau IND*MIE yang terlalu panas dulu. Banyak makan minum yang dingin kalo bisa. Ada yang mau ditanyakan, pak?”

Pasien [P]: “Kalau makan SUP*RMI, dok? Boleh?”

DGG: #nyakar-nyakar tembok#

Pertanyaan Kedua

DGG: #Habis nyuntik mau cabut gigi# “Kumur dulu pak..”

P: #Berkumur# “Kok abis disuntik, gusinya berdarah, Dok?”

DGG: [Ya iyalah berdarah. Soalnya kalo berbunga, itu abis dipupuk, bukan disuntik..]

Pertanyaan Ketiga

DGG: “Sebelum dicabut saya suntik dulu ya, Pak..

P: “Iya”

DGG: #beres nyiapin bius# “Buka mulutnya Pak..”

P: “Lhoh, pake jarum nyuntiknya, Dok?”

DGG: [Enggak, Pak..Pake SEKOP!]

PERNYATAAN

Pernyataan Pertama

[DGG]: “Hmm,  Ibu ada kebiasaan minum teh manis rutin ya?”

[P]: “Enggak, Dok. Emangnya kenapa?”

[DGG]: “Gigi ibuk banyak gambaran ‘noda bekas teh’. Saya kira ibuk peminum rutin teh manis..”

[P]: “Enggak, saya gak suka minum teh manis, Dok. Tapi kalo teh es [= es teh manis] saya biasanya bisa sampe 4 gelas sehari..”

DGG: #nangis di pojokan klinik#

Pernyataan Kedua

P: “Gigi saya mau dicabut aja Dok. Kebetulan ini lagi gak sakit”

DGG: “Udah minum obat apa kemaren, Pak?”

P: “Udah, yang kuning lonjong tuh.. Apa namanya, ya? Ohya, SPONTAN!”

DGG: #Huhuy! pake suara Komeng#

PS: Tidak ada perasaan pasien yang disakiti dalam pembuatan artikel ini

Baca artikel ini

Selalu berkonsultasi dengan tenaga kesehatan profesional offline untuk menangani masalah kesehatan yang sedang dialami. Jangan bertindak tidak sesuai saran tenaga kesehatan profesional hanya karena sesuatu informasi kesehatan yang dibaca di situs ini.

dokter gigi, blog dokter gigi, blog kesehatan gigi, blog kedokteran gigi, kedokteran gigi, kedokteran gigi mulut, buku kedokteran gigi, penyakit mulut, ilmu penyakit mulut,poster kesehatan gigi dan mulut, makalah kesehatan gigi dan mulut, leaflet kesehatan gigi dan mulut, kuesioner kesehatan gigi dan mulut,kti kesehatan gigi dan mulut,kesehatan mulut dan gigi,kesehatan gigi dan mulut ppt,kesehatan gigi dan mulut pdf,kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,kesehatan gigi dan mulut pada anak,kesehatan gigi dan mulut,cara menjaga kesehatan gigi dan mulut,manfaat menjaga kesehatan gigi dan mulut,materi kesehatan gigi dan mulut,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut ppt,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut pada lansia,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut pada anak,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut,pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut,pentingnya kesehatan gigi dan mulut,pengetahuan tentang kesehatan gigi dan mulut,pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut,pelayanan asuhan kesehatan gigi dan mulut,menjaga kesehatan gigi dan mulut, materi penyuluhan kesehatan gigi dan mulut, artikel tentang kesehatan gigi dan mulut, artikel kesehatan gigi dan mulut lansia,balai kesehatan gigi dan mulut makassar,booklet kesehatan gigi dan mulut,bpjs kesehatan gigi dan mulut,buku kesehatan gigi dan mulut,bulan kesehatan gigi dan mulut,buruknya kesehatan gigi dan mulut,cara menjaga kesehatan gigi dan mulut lansia,cara menjaga kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,cerita kesehatan gigi dan mulut,contoh kesehatan gigi dan mulut,contoh makalah kesehatan gigi mulut,d3 kesehatan gigi dan mulut unair,data kesehatan gigi dan mulut menurut who,data kesehatan gigi dan mulut nasional,definisi kesehatan gigi dan mulut ebook download,definisi kesehatan gigi dan mulut menurut para ahli,definisi kesehatan gigi dan mulut menurut who,dinas kesehatan gigi dan mulut bandung,ebook kesehatan gigi dan mulut,edukasi kesehatan gigi dan mulut,epidemiologi kesehatan gigi dan mulut,esai kesehatan gigi dan mulut,evaluasi kesehatan gigi dan mulut,flipchart kesehatan gigi dan mulut,formulir kesehatan gigi dan mulut,forum kesehatan gigi dan mulut,fungsi kesehatan gigi dan mulut,gambar kesehatan gigi dan mulut,gambaran kesehatan gigi dan mulut,gangguan kesehatan gigi dan mulut,gangguan kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,hari kesehatan gigi dan mulut,hari kesehatan gigi dan mulut dunia,hari kesehatan gigi dan mulut nasional,hari kesehatan gigi dan mulut sedunia,hubungan kesehatan gigi dan mulut dengan perilaku,ibu hamil dan kesehatan gigi mulut,indikator kesehatan gigi dan mulut masyarakat,indikator kesehatan gigi dan mulut menurut who,indikator kesehatan gigi dan mulut terbaru,indikator kesehatan gigi dan mulut who,indikator kesehatan gigi dan mulut yang terbaru,jeruk nipis untuk kesehatan gigi dan mulut,jurnal kesehatan gigi dan mulut anak,jurnal kesehatan gigi dan mulut anak pdf,jurnal kesehatan gigi dan mulut masyarakat,jurnal kesehatan gigi dan mulut pada anak pdf,jurnal kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,jurnal kesehatan gigi dan mulut pada lansia,kader kesehatan gigi dan mulut,karangan kesehatan gigi dan mulut,kasus kesehatan gigi dan mulut,kebijakan kesehatan gigi dan mulut,kegiatan kesehatan gigi dan mulut,kegiatan kesehatan gigi dan mulut di puskesmas,kesehatan gigi dan bau mulut,kesehatan gigi dan mulut,kesehatan gigi dan mulut adalah,kesehatan gigi dan mulut adalah menurut who,kesehatan gigi dan mulut adalah pdf,kesehatan gigi dan mulut anak,kesehatan gigi dan mulut anak berkebutuhan khusus,kesehatan gigi dan mulut anak di indonesia,kesehatan gigi dan mulut anak pdf,kesehatan gigi dan mulut anak powerpoint,kesehatan gigi dan mulut anak ppt,kesehatan gigi dan mulut anak sekolah,kesehatan gigi dan mulut anak usia sekolah,kesehatan gigi dan mulut balita,kesehatan gigi dan mulut dalam pandangan islam,kesehatan gigi dan mulut depkes ri,kesehatan gigi dan mulut di indonesia,kesehatan gigi dan mulut di indonesia pdf,kesehatan gigi dan mulut di puskesmas,kesehatan gigi dan mulut ibu hamil,kesehatan gigi dan mulut indonesia,kesehatan gigi dan mulut jurnal,kesehatan gigi dan mulut jurnal pdf,kesehatan gigi dan mulut lansia,kesehatan gigi dan mulut liputan6,kesehatan gigi dan mulut makalah,kesehatan gigi dan mulut masyarakat,kesehatan gigi dan mulut masyarakat indonesia,kesehatan gigi dan mulut menurut depkes ri,kesehatan gigi dan mulut menurut para ahli,kesehatan gigi dan mulut menurut who,kesehatan gigi dan mulut merupakan,kesehatan gigi dan mulut pada anak,kesehatan gigi dan mulut pada anak berkebutuhan khusus,kesehatan gigi dan mulut pada anak jurnal,kesehatan gigi dan mulut pada anak pdf,kesehatan gigi dan mulut pada anak sd,kesehatan gigi dan mulut pada anak sekolah,kesehatan gigi dan mulut pada anak usia dini,kesehatan gigi dan mulut pada anak usia sekolah,kesehatan gigi dan mulut pada balita,kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil pdf,kesehatan gigi dan mulut pada lansia,kesehatan gigi dan mulut pada lansia pdf,kesehatan gigi dan mulut pada lansia ppt,kesehatan gigi dan mulut pada masa kehamilan,kesehatan gigi dan mulut pada penderita dm,kesehatan gigi dan mulut pada remaja,kesehatan gigi dan mulut pada usia lanjut,kesehatan gigi dan mulut pdf,kesehatan gigi dan mulut power point,kesehatan gigi dan mulut ppt,kesehatan gigi dan mulut remaja,kesehatan gigi dan mulut sangat penting,kesehatan gigi dan mulut secara umum,kesehatan gigi dan mulut untuk anak,kesehatan gigi dan mulut untuk ibu hamil,kesehatan gigi dan mulut youtube,kesehatan gigi mulut,kesehatan gigi mulut,kesehatan gigi mulut anak,kesehatan gigi mulut ibu hamil,kesehatan gigi mulut pada ibu hamil,kesimpulan kesehatan gigi dan mulut,kliping kesehatan gigi dan mulut,kondisi kesehatan gigi dan mulut indonesia,konseling kesehatan gigi dan mulut,konsep kesehatan gigi dan mulut,konsultasi kesehatan gigi dan mulut,kontrol kesehatan gigi dan mulut,kti cara menjaga kesehatan gigi dan mulut balita,kti kesehatan gigi dan mulut,kti kesehatan gigi dan mulut pada anak,kuesioner kesehatan gigi dan mulut,laporan kesehatan gigi dan mulut,leaflet kesehatan gigi dan mulut,leaflet kesehatan gigi dan mulut anak,leaflet kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,lembaga kesehatan gigi dan mulut,lembaga kesehatan gigi dan mulut halim,lembaga kesehatan gigi dan mulut tni au,lp kesehatan gigi dan mulut,makalah kesehatan gigi dan mulut balita,makalah kesehatan gigi dan mulut lansia,makalah kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,makalah kesehatan gigi dan mulut pada lansia,makalah kesehatan gigi mulut,manfaat jeruk nipis untuk kesehatan gigi dan mulut,masalah kesehatan gigi dan mulut di indonesia,masalah kesehatan gigi dan mulut menurut who,masalah kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,masalah kesehatan gigi dan mulut pada remaja,materi kesehatan gigi dan mulut dokter kecil,materi kesehatan gigi dan mulut untuk dokter kecil,materi kesehatan gigi mulut,materi penyuluhan kesehatan gigi dan mulut ibu hamil,materi penyuluhan kesehatan gigi dan mulut untuk ibu hamil,materi penyuluhan kesehatan gigi dan mulut untuk lansia,materi penyuluhan kesehatan gigi dan mulut untuk masyarakat,menjaga kesehatan gigi dan mulut anak-anak dan ibu hamil,menjaga kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,menjaga kesehatan gigi dan mulut saat puasa,nutrisi untuk kesehatan gigi dan mulut,panduan kesehatan gigi dan mulut bagi ibu hamil,pelayanan kesehatan gigi dan mulut adalah,pelayanan kesehatan gigi dan mulut di rumah sakit,pelayanan kesehatan gigi dan mulut pada lansia,pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut ibu hamil,pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut pada lansia,penelitian kesehatan gigi dan mulut,pengaruh kesehatan gigi dan mulut terhadap halitosis,pengaruh narkoba terhadap kesehatan gigi dan mulut,pengertian kesehatan gigi & mulut,pengertian kesehatan gigi dan mulut menurut para ahli,pengertian kesehatan gigi dan mulut menurut who,pengertian kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,pengertian kesehatan gigi dan mulut secara umum,pengertian kesehatan gigi dan mulut terbaru,pengetahuan kesehatan gigi dan mulut adalah,pentingnya kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut ibu hamil,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut anak sd,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut ibu hamil,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut lansia,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil pdf,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil ppt,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut pada lansia,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut remaja,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut untuk anak sd,penyuluhan kesehatan gigi dan mulut untuk ibu hamil,penyuluhan kesehatan gigi mulut,penyuluhan kesehatan gigi mulut ibu hamil,perawatan kesehatan gigi dan mulut bagi bayi dan balita,ppt kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,profil kesehatan gigi dan mulut indonesia,program kesehatan gigi dan mulut masyarakat pdf,program kesehatan gigi mulut masyarakat,pusat kesehatan gigi dan mulut makassar,pusat pelayanan kesehatan gigi dan mulut bandung,referensi kesehatan gigi dan mulut,riskesdas kesehatan gigi dan mulut,rumah sakit kesehatan gigi dan mulut bandung,sap kesehatan gigi dan mulut,sap kesehatan gigi dan mulut pada ibu hamil,satpel kesehatan gigi dan mulut,seminar kesehatan gigi dan mulut,seputar kesehatan gigi dan mulut,skk kesehatan gigi dan mulut,skripsi kesehatan gigi dan mulut,skripsi kesehatan gigi dan mulut pada anak,slogan kesehatan gigi dan mulut,sop kesehatan gigi dan mulut,status kesehatan gigi dan mulut,survei kesehatan gigi dan mulut,target kesehatan gigi dan mulut,target nasional kesehatan gigi dan mulut,tentang kesehatan gigi dan mulut,teori kesehatan gigi dan mulut,tes kesehatan gigi dan mulut,tingkat kesehatan gigi dan mulut di indonesia,tips kesehatan gigi dan mulut,tips kesehatan gigi dan mulut bagi pengguna behel,tujuan kesehatan gigi dan mulut,upaya kesehatan gigi dan mulut,upaya kesehatan gigi dan mulut di puskesmas,upaya kesehatan gigi dan mulut masyarakat,usaha kesehatan gigi dan mulut masyarakat desa,uu kesehatan gigi dan mulut,uu tentang kesehatan gigi dan mulut,video kesehatan gigi dan mulut,dental health,dental health education,dental health center,dental health centre daerah khusus ibukota jakarta,dental health journal,dental health education journal,dental health care,dental health promotion,dental health program,dental health articles,dental health poster,dental health book dental health assessment,dental health and heart disease,dental health and pregnancy,dental health and breastfeeding,dental health and wellness,dental health and hygiene,dental health brochures,dental health blog,dental health diet,dental health diabetes,dental public health definition,dental health education posters,dental health effects on body,dental health facts,dental health for kids,dental health for seniors,dental health for life,dental health for toddlers,dental health formula

Powered by WordPress. Designed by WooThemes